Pencelop emas tukar emas palsu

Gara-gara hanya mahu mencuci emas serendah RM2, seramai kira-kira 20 suri rumah dari Rancangan Penempatan Semula (RPS) Kampung Orang Asli Kedaik, di sini, ditipu ‘tukang celup emas’ yang datang dari rumah ke rumah penduduk.

Modus operandi yang dilakukan sindiket itu sungguh licik dengan mendakwa mereka dari negara China serta tidak pandai berbahasa Melayu dan mahu menolong penduduk mencuci emas dengan tawaran harga yang rendah.

Koleksi Barang Kemas Terbaru Di Pasaran
Buy at Shopee

Bagaimanapun, penduduk yang ‘termakan janji manis’ dua wanita dan seorang lelaki dipercayai warga China itu, terkejut besar apabila mendapati emas yang disadur bertukar warna serta kandungan emasnya jauh menyusut daripada nilai asalnya.

Kesemua penduduk yang ditipu sindiket terbabit dianggarkan mengalami kerugian lebih RM50,000 dalam sekelip mata sahaja apabila kehadiran tetamu asing yang tidak diundang itu menyebabkan mereka kini hidup dalam tekanan.

Alami kerugian hampir RM20,000

Pelaburan Emas Paling Murah, Cuma RM1.00 Untuk Bermula
Buy At Hellogold

Sarimah Ada, 32, berkata, kesemua emas yang disimpannya itu diserahkan kepada warga asing tersebut kononnya mahu mencuci emasnya bagi mengembalikan warna emas yang lebih berkilat.

Namun, sangkaannya untuk melihat emasnya kembali kilat jauh meleset apabila kesemua barangan emas yang dicelup dalam bekas cecair yang dibawa seorang lelaki China itu tiba-tiba bertukar warna.

“Pada masa itu, saya hanya diam membisu dan tidak banyak cakap serta menuruti sahaja apa yang disuruh oleh pihak terbabit.

“Namun, setelah mereka beredar dan pulang saya menyedari telah menjadi mangsa tipu apabila melihat emas yang diserahkan kepada mereka bertukar warna dan barangan kemas saya menjadi lebih ringan,” katanya kepada Sinar Harian.

Menurutnya, antara barang kemas yang dileburnya kepada ketiga-tiga suspek adalah, seutas rantai tangan, empat cincin dan tiga rantai leher dengan anggaran kesemuanya bernilai hampir RM20,000.

Suspek wanita dipercayai muda, kelihatan cantik

Wati Acha, 43, berkata, dua wanita itu mempunyai kulit yang halus dan gebu serta berpenampilan menarik serta dipercayai masih berusia dalam lingkungan 20-an berdasarkan paras rupa paras wanita tersebut.

Katanya, dua wanita itu juga memakai beg poket pinggang bagi memudahkan mereka memasukkan wang yang diterima mereka daripada ‘pelanggan’ selepas kerja menyadur emas dilakukan.

“Wanita muda itu kelihatan berperwatakan menarik dan hanya dengan senyuman mereka sahaja, kami terus terpukau dan menyerahkan emas seperti yang diminta suspek melalui bahasa isyarat,” katanya.

Menurut Wati, semasa kejadian itu, dia hanya tinggal keseorangan bersama dua orang anaknya yang masih kecil dan aktiviti itu dilakukan dalam tempoh masa tidak kurang 10 minit sahaja.

“Mereka datang dengan tergesa-gesa dan minta saya keluarkan emas kononnya mahu sadur, namun selesai mengambil upah menyadur emas, mereka pulang dengan selamba,” katanya.

Bagaimanapun, katanya, dia tergerak hati melihat semula emas yang disadur, namun alangkah terkejutnya apabila mendapati sebentuk cincin gred 916 bertukar warna menjadi putih, manakala barangan kemas lain kelihatan semakin ringan.

“Saya berasa sungguh kesal kerana emas ini adalah harta yang saya simpan jika berlakunya kecemasan dan memerlukan wang untuk perbelanjaan keluarga, tetapi kesemuanya hilang begitu sahaja,” katanya.

Cari suri rumah yang tinggal keseorangan di rumah

Timah Bidun, 60, berkata, suspek biasanya mencari suri rumah yang tinggal keseorangan pada waktu itu di rumah kerana bimbang kegiatan licik mereka memperdaya suri rumah mungkin boleh ‘dihidu’ suami.

Timah berkata, biasanya mereka akan mengintai terlebih dahulu ke dalam rumah sebelum masuk ke dalam setelah yakin hanya suri rumah sahaja yang ada dalam rumah itu, sebelum suspek bertindak ‘memasang jerat’.

Katanya, walaupun tidak diundang, namun dua wanita itu terus menyelinap masuk ke dalam rumah, sementara seorang lagi rakan lelaki mereka tunggu di dalam kereta sebelum lelaki itu dipanggil suspek masuk ke rumah yang sama.

“Lelaki yang sedia menanti di luar terus masuk ke rumah dengan membawa barangan untuk mencuci emas dan menjalankan aktiviti itu selepas meminta kami mengambil emas yang disimpan,” katanya.

Menurutnya, kesemua mereka yang terpedaya dengan taktik licik itu seolah-olah dipukau suspek tersebut dan modus operandi yang dilakukan suspek adalah sama iaitu dengan mengintai, menyelinap masuk ke dalam rumah dan meminta barang kemas untuk dicuci,”
katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes:

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>