SYILING EMAS PERTAMA DUNIA

syiling emas pertama

Syiling Emas Pertama Dunia : The Lydian Lion

Pada 2600 tahun yang lalu Kerajaan Lydia mengeluarkan syiling emas pertama dunia, The Lydian Lion sebagai cara perdagangan dan urusan jual beli.
Tetapi Adakah Anda Yang Berada Di Zaman Moden Serba Canggih Ini Tidak Nampak Kebolehan Emas Sebagai Pelaburan Dan Penyimpan Nilai Yang Unggul? Sedangkan Orang Zaman Kuno Pun Tahu!!! Jika anda masih tak ambil peduli tentang emas maka anda adalah orang yang rugi.

Simpanlah emas kerana sejarah telah membuktikan bahawa ianya penyimpan nilai yang terbaik, Tun Dr Mahathir juga pernah menyentuh isu EMAS ini (DINAR) untuk digantikan atau sebagai sandaran mata wang dan pada masa yang sama turut menyarankan rakyat untuk menyimpan emas. Yang paling penting Allah SWT pun ada menyebut tentang emas di dalam Al-Quran di mana ianya adalah benar dan berharga dunia dan akhirat…

 

Sumber: emasfaiz.blogspots

Syiling Emas Pulau Nangka boleh dibeli di Internet

harta-karun-melaka-syiling

Beberapa hari lepas, akhbar-akhbar harian negara telah melaporkan mengenai penemuan dua syiling di Pulau Nangka. Dua keping ‘medal’ dipercayai dari perak atau emas daripada zaman Kesultanan Melayu Melaka itu ditemui dalam pencarian harta zaman kesultanan itu oleh syarikat Smart Partnership International (M) Sdn. Bhd. di Pulau Nangka pada 30 April, pukul 11.15 malam dan 11.30 malam.

Melaka syiling-emas-melaka4 syiling-emas-melaka-5

 Bagaimanapun, menurut penulis di Malaysian Coin , syiling tersebut bukan berasal dari Melaka. Menurut beliau:-

Duit syiling atau medal yang dikatakan syiling emas Sultan Melaka itu hanyalah duit medalion yang sama tarafnya dengan duit syiling Yassin. Duit Semar yang berasal daripada Indonesia ini digunakan sebagai azimat atau pelindung diri dan juga digunakan di dalam ritual untuk menarik duit. Jika anda mencari di dalam internet menggunakan kata kunci “Koin Semar” di Google, sudah pasti akan terjumpa gambar yang serupa dengan syiling itu. Jika anda membaca blog-blog daripada Indonesia yang berkongsi cerita mengenai koin Semar tersebut, kebanyakannya menulis yang syiling itu berasal daripada zaman Majapahit. Sebenarnya, syiling itu tidaklah mempunyai jangka hayat yang lama. Sepertimana syiling Yassin, ianya dibuat sendiri di Indonesia untuk dipasarkan sebagai duit azimat sahaja. Penjual di internet biasanya menjualnya didalam lingkungan RM30-RM70 tetapi tidak menghairankan jika ada penjual ubat dikaki lima yang akan menjualnya pada harga RM3,000 sehingga RM7,000.

Duit syiling itu pastinya bukan syiling emas atau mengandungi emas. Ianya ada kemungkinan diperbuat daripada tembaga atau besi aloi sahaja. Daripada rupa bentuknya sahaja kita sudah dapat melihat ianya bukan duit lama, jika menggunakan kanta pembesar, sudah pasti nampak syiling tersebut berlubang-lubang serta tulisannya tidak cantik dan sekata.

Jika waris Sultan Melaka masih hidup, pasti baginda akan marah dengan kenyataan akhbar hari ini yang mendakwa syiling azimat ini adalah Syiling emas Sultan Melaka.

Mengikut carian  di Internet menggunakan kata kunci “Koin Semar”, terdapat syiling serupa dengan medal yang dijumpai di Pulau Nangka oleh pekerja syarikat tersebut yang dijual oleh warga Indonesia. Contohnya di sini (click here)

 

Malah ia juga dijual di Facebook, dengan Facebook di bawah sebagai contoh.

https://www.facebook.com/photo.php?fbid=4986932798775&set=a.2061497144712.2105654.1463217554

Terdapat pelbagai spekulasi mengenai bagaimana koin semar tersebut dijumpai di sana buat masa ini dan setakat ini, sama ada benar syiling itu berasal dari zaman kesultanan melayu Melaka sedang disiasat kesahihannya.

Kehidupan Pelombong Emas di Brazil (Gambar)

Serra Pelada

Serra Pelada (Gunung Botak) ialah sebuah lombong emas yang terletak di Brazil. Ianya kini sudah ditutup dan sudah menjadi sebuah tasik yang tercemar. Pada tahun 1979 seorang petani menemui ketulan emas di ladang milik beliau. Setelah menggaji seorang ahli geologi untuk melakukan survey, mereka mendapati kawasan Serra Pelada mempunyai simpanan emas yang besar.

Apabila berita ini tersebar ratusan ribu orang mula membanjiri kawasan ini untuk melombong emas. Bongkah emas terbesar yang ditemui di sini adalah seberat 6.8 kilogram. Pernah suatu ketika seramai 100 000 orang dikatakan melombong emas disini. Teknik pelombongan mereka adalah primatif dan merbahaya kerana menggunakan merkuri. Akibatnya selepas lombong ini ditutup dan menjadi sebuah tasik, kandungan merkuri yang tinggi mengakibatkan ikan yang hidup di dalamnya tidak boleh dimakan.

gold 01+(2) Kehidupan Pelombong Emas Brazil Yang Sadis

gold 04 Kehidupan Pelombong Emas Brazil Yang Sadis
gold 02 Kehidupan Pelombong Emas Brazil Yang Sadis
gold 05 Kehidupan Pelombong Emas Brazil Yang Sadis
gold 03 Kehidupan Pelombong Emas Brazil Yang Sadis
gold 06 Kehidupan Pelombong Emas Brazil Yang Sadis

Ketulan Emas Lama Di Melaka

malacca-portMELAKA – Bukan sesuatu yang mustahil sekiranya harta karun termasuk ketulan emas masih berada di Pulau Nangka, di sini seperti mana diperkatakan ketika ini.

Pengerusi Institut Kajian Sejarah dan Patriotisme Malaysia (Iksep), Prof Datuk Dr Mohd Jamil Mukmin berkata, semasa Portugis menawan Melaka pada 1511, harta-harta Sultan Melaka ketika itu dipercayai disembunyikan di pulau-pulau kerana bimbang istana mereka ditawan.

harta-karun-di-pulau-nangka

Beliau berkata, kebanyakan harta berkenaan merupakan hasil cukai yang dikenakan terhadap pedagang luar negara memandangkan Melaka memang diketahui sebagai pelabuhan perdagangan terhebat di Asia Tenggara pada abad ke-15.
“Dalam satu masa, sebanyak 2,000 kapal berlabuh di Melaka iaitu dari Tanjung Tuan sehingga ke Muar.

Syiling Emas yang digunakan ketika zaman penaklukan portugis di Melaka
Syiling Emas yang digunakan ketika zaman penaklukan portugis di Melaka

“Jadi, Sultan Melaka merupakan sultan paling kaya antara sultan-sultan di Nusantara. Cukai yang dikenakan biasanya emas berbentuk ketulan atau jongkong. Harta itu disimpan dalam perbendaharaan iaitu memang ada satu rumah khas menyimpan harta benda seperti pinggan mangkuk, cerek yang diperbuat dari emas.

Afonso_de_Albuquerque_(with_Santiago_cloak)

“Bagaimanapun, semasa tahun 1511 Melaka diserang Portugis, harta-harta itu dipercayai disembunyikan di pulau kerana ditakuti istana mereka diserang dan ditawan,” katanya di Bukit Baru, semalam.

Mohd Jamil juga percaya harta berkenaan bukan saja tersimpan di Pulau Nangka, malah di Pulau Besar dan Bukit St Paul yang dipercayai mencecah trilion ringgit. Berdasarkan sejarah, katanya, Melaka memang menjadi lokasi persinggahan pedagang khususnya dari Arab, Parsi, India dan China, selain negara barat seperti Portugis, Belanda, Inggeris dan Sepanyol.

Malah, rujukan buku Shipwrecks & Sunken Treasure In Southeast Asia turut merekodkan sebanyak 34 daripada 450 kapal karam di perairan Selat Melaka.

“Antaranya, Kapal Flor De La Mar dikatakan membawa pelbagai barangan berharga dan harta yang cukup melimpah ruah dianggarkan berbilion pound karam di bahagian utara Sumatera pada 1511,” katanya.

Sementara itu, katanya, dakwaan wujudnya harta karun di Pulau Nangka sebenarnya sudah tersebar sejak 1997 dan pulau berkenaan diwartakan menjadi milik Perbadanan Muzium Melaka (Perzim).

Beliau yang menjadi Pengurus Besar Perzim ketika itu berkata, pulau itu dibeli daripada seorang wanita dan usaha pencarian harta karun sudah dilakukan sejak 1990-an lagi.

“Bagaimanapun, pulau ini menjadi kawasan larangan dan dilarang menceroboh iaitu hanya syarikat yang dibenarkan Perzim boleh memasukinya,” katanya.

10 Lombong Emas Terbesar Di Dunia

Salah satu cara bagi mendapatkan emas ialah melalui kaedah perlombongan. Kita tidak tahu bila dan di mana lokasi pertama emas pertama dilombong tetapi para sejarawan mengatakan bahawa emas mula dilombong sekitar 7000 tahun yang lalu.

Lombong emas terbesar di dunia mengikut kepada pengeluaran tahunan masing-masing.
Selamat membaca !

 

10. Lombong Boddington (Australia)

Lombong ini dibuka semula pada Februari 2010. Lombong Emas Boddington menghasilkan 23,045 kg emas pada tahun 2011. Ia merupakan salah sebuah lombong emas yang terbesar di Australia dan juga dunia. Dalam setahun lombong ini juga menghasilkan puluhan ribu kilogram tembaga. Lombong ini dimiliki oleh Normandy Mining, Acacia Resources and Newcreast Mining.

 

9. Lagunas Norte (Peru)

Lagunas Norte terletak di utara Peru dan dimiliki oleh Barrick Gold Corp. Ianya juga merupakan lombong emas kedua terbesar di Peru. Lagunas Norte menghasilkan 25,188 kg emas pada tahun 2010. Syarikat pengusaha lombong ini sedang giat mengembangkan lagi projek perlombongan di tapak ini yang mana akan meningkatkan lagi jumlah pengeluaran sehingga ke tahun 2016. Lombong ini dipercayai mempunyai jumlah emas sebanyak 205,283 kg.

 

8. West Wits (Afrika Selatan)

Operasi perlombongan emas di West Wits dipercayai merupakan operasi perlombongan terdalam buat masa ini. Western Wits terdiri daripada 3 lombong utama iaitu Mponeng, Savuka dan lombong Tautone yang merupakan lombong paling dalam di dunia. Pada tahun 2011, Western Wits menghasilkan 24,634 kg emas di mana 7,589 kg daripadanya dihasilkan daripada lombong Tautone. Keseluruhan Western Wits yang terdiri daripada tiga lombong emas adalah dimiliki oleh AngloGold Ashanti.

 

7. The Super Pit (Australia)

Lombong emas The Super Pit merupakan tarikan utama pelancongan di Kalgoorlie, Barat Australia. Lombong emas ini merupakan lombong emas ‘lubang terbuka’ yang terbesar di Australia seperti yang dapat kita lihat pada gambar di atas. Ia menghasilkan 21,461 kg emas pada tahun 2009. Lombong ini dimiliki oleh Kalgoorlie Consolidated Gold Mine Pty Ltd., iaitu syarikat yang 50% dimiliki oleh Barrick Gold Corp. dan 50% lagi dipegang oleh Newmont Mining Corporation.

 

6. Vaal River (Afrika Selatan)

Ia merupakan operasi perlombongan emas di bawah tanah yang dimiliki oleh AngloGold Ashanti. Ia terdiri daripada beberapa lombong emas bawah tanah antaranya ialah Great Noligwa, Kopanang dan lombong Moab Khotsong. Ia menghasilkan 25,847 kg emas pada tahun 2011 dan rizab keseluruhan Great Noligwa yang terbukti adalah sebanyak 37,324 kg emas manakala lombong Kopanang memiliki rizab yang terbukti sebanyak 311,035 kg emas.

 

5. Veladero (Argentina)

Lombong emas Veladero merupakan lombong emas ‘lubang terbuka’ yang terbesar di Argentina. Ianya juga dimiliki oleh Barrick Gold Corporation. Pada tahun 2009, Veladero menghasilkan 19,000 kg emas dan ia mempunyai output sebanyak 27,993 kg emas pada tahun lalu. Veladero mempunyai rizab emas yang terbukti sebanyak 373,242 kg emas.

 

4. Goldstrike (Amerika Syarikat)

Goldstrike terletak di Nevada, Amerika Syarikat dan dimiliki oleh Barrick Gold Corporation. Goldstrike terdiri daripada tiga lombong emas – satu lubang terbuka iaitu lombong Betze-Post dan dua lagi lombong emas bawah tanah iaitu lombong Meikle dan Rodeo. Dicampur penghasilan ketiga-tiga lombong emas ini pada 2011 menghasilkan output sebanyak 33,840 kg emas. Rizab keseluruhan Goldstrike yang terbukti adalah sebanyak 379,462 kg emas.

 

3. Yanacocha (Peru)

Lombong emas Yanacocha merupakan lombong emas yang terbesar di Amerika Selatan. Yanacocha terdiri daripada lima lombong emas ‘lubang terbuka’. Ia menghasilkan emas sebanyak 40,217 kg pada tahun 2011. Lombong emas ini dimiliki oleh Newmont Mining Corporation, Beunaventura Group dan IFC.

 

2. Cortez (Amerika Syarikat)

Lombong emas Cortez terdiri daripada beberapa siri lombong emas lubang terbuka dan juga lombong-lombong emas bawah tanah. Ia merupakan lombong emas kedua terbesar di dunia dan yang terbesar di Amerika Utara berdasarkan kepada saiz dan jumlah pengeluarannya. Pada tahun 2011 sahaja ia menghasilkan 44,198 kg emas dan memiliki rizab emas yang terbukti sebanyak 451,000 kg emas. Ianya juga dimiliki oleh Barrick Gold Corporation. Untuk pengetahuan anda, lombong emas Cortez juga merupakan antara lombong emas tertua yang masih beroperasi. Ia mula beroperasi pada tahun 1862.

 

1. Grasberg (Indonesia)

Lombong emas Grasberg merupakan lombong emas terbesar di dunia! Bukan setakat itu sahaja, malah Grasberg juga merupakan lombong tembaga ketiga terbesar berdasarkan kepada saiz dan juga pengeluarannya. 60% pemilikannya dimiliki oleh syarikat Freeport-McMoran Copper & Gold Inc. manakala baki selebihnya dimiliki oleh Rio Tinto. Ia menghasilkan 44,913 kg emas sekaligus menjadikan pengeluaran yang terbesar untuk tahun 2011. Apa yang lebih menarik, lombong Grasberg ini memberikan kepada kira-kira 20,000 orang peluang pekerjaan.

Perlombongan Emas Tradisional Melayu di Aceh

Semasa mengunjungi kota Tapak Tuan di Aceh Selatan dua minggu sebelum pilihan raya lepas saya sempat singgah di sebuah perkampungan yang kini menjadi sebutan ramai kerana kawasan itu kaya dengan bahan galian (mineral) terutamanya emas, biji besi, kuprom dan lain-lain. Kampung dimaksudkan itu ialah Sawang.

Kiri kanan adalah bangsal kilang emas di Sawang.

Sawang terletak kira-kira 30 km dari bandar Tapak Tuan yang dikenali dengan Kota Singa. Adapun ia disebut Tapak Tuan sempena dengan seorang pertapa yang alim. Nama pertapa itu tidak diketahui. Kesan tapak kakinya ada tertinggal di atas sebongkah batu di sebuah telok di pantai Aceh Selatan, maka itu bandar itu dinamakan “Tapak Tuan”. Saya percaya kesan tapak kaki itu adalah replika atau pun bukan yang original

Penemuan emas di Sawang sejak beberapa tahun lalu. Tepatnya selepas Aceh dilanda bencana tsunami 2004. Ia menjadi tumpuan penduduk Aceh bukan saja dari Aceh Selatan tetapi sampai dari Bandar Aceh atau Aceh Besar juga. Bahkan mereka yang datang mencari rezeki di daerah Sawang, nun jauh dari Jawa Timur yang bertindak sebagai penggali. Orang Jawa terkenal dengan kepakaran dan berani untuk melakukan kerja-kerja pengerudian di bawah tanah hingga sampai 60 hingga 100 meter ke dalam.

Hari ini kerja menggali dan membawa turun bongkah batu dari gunung atau memproses emas dari ketulan batu batan merupakan kerja utama penduduk di daerah berkenaan di samping kerja-kerja kampung lain, bertukang rumah, nelayan ataupun bersawah padi dan menanam sayur-sayuran.

Proses menghancurkan batu

Boleh dikatakan hampir seluruh penduduk daerah itu terlibat dengan kerja atau industri berkenaan. Masing-masing terlibat mengikut kepakaran dan kebolehan masing-masing. Dari menggali emas di sebuah kawasan terletak di lembah gunung Sawang itu, membawa turun sampailah kepada mengayak atau mengasingkan emas dari selut dan pasir di kilang-kilang yang terletak di kaki gunung sejauh 5 km.

Khabarnya kehidupan penduduk kampung berkenaan dan kampung berdekatan berubah wajah dan roma sejak penemuan bahan paling bernilai itu. Penemuan logam itu memberi sumber pendapatan baru kepada penduduk setempat.

Menyaksikan industri berkenaan dilakukan secara total tradisional mengasyikkan. Sekaligus ia menggambarkan bahawa masyarakat Aceh masih jauh ketinggalan dan masih hidup seca tradisi tetapi mereka mahir mengenainya. Semua mereka yang terlibat dengan kerja menggali sampai ke mengayak adalah kaum lelaki. Inilah keistimewaan orang Aceh mereka tidak menggalak kaum perempuan berkerja di luar rumah kecuali bertani.

Sekali pandang kegiatan penduduk di situ tidak ubah seperti kumpulan semut yang berkerja dalam satu kumpulan besar menguruskan kehidupan mereka secata tersusun dan semuljadi. Di kiri kanan jalan memasuki ke perkampungan itu sepanjang kira-kira 20 km dari jalan besar, terlihat oleh kita rumah-rumah kecil alias bangsal yang ditempatkan kilang memproses atau mengasingkan emas. Keadaanya persis seperti sebuah pekan cowboy yang sibuk dengan kenderaan motosikal yang menjadi kenderaan utama memunggah bongkah-bongkah batu ke kilang pemecah.


Salah satu mesin penggiling batu.

Bangsal itu didirikan di sepanjang jalan. Di sebelah kanan masuk ke kampung itu ia di dirikan di atas sepanjang tebing sungai Sawang. Kejerinihan air sungai ini mendamaikan. Mengikut hitungan rambang saya lebih 100 buah rumah atau bangsal yang dibina dengan kayu dan beratapkan daun nipah. Di setiap bangsal itu ada sebuah mesin untuk mengasingkan tanah, batu-batan dari emas.

Proses mengasingkan serbuk emas dari batu dan pasir ringkas saja. Mulanya batu-batu yang dibawah turun diketuk agarnya pecah kemudian digiling dengan mesin yang mempunyai empat atau lima roller.  Habuk gilingan akan dialirkan menerusi satu saluran untuk dimendapkan ke dalam air yang bercampur dengan selut. Selut yang mengandungi serbuk emas itu akan disaring menggunakan kain atau penapis.


Bentuk serbuk emas yang sudah disebatikan.

Melihat rupa bentuk atau teknik mesin itu ia adalah made in Sawang, 100% ertinya mereka mencipta sendiri mesin pengasing berkenaan. Mesin itu menunjukkan daya kreatif dan inovatif masyarakat Aceh yang suka mencipta barang-barang berkaitan mesin untuk kegunaan sendiri. Selepas diasing debu-debu yang sudah dihancurkan akan disaring dan mendapkan ke dalam air kemudian serbu emas itu, yang merupakan bintik-bitik dipadukan dengan raksa.

Itu kegiatan di bawah bukit, tetapi berlainan pula kegiatan menggali dan menggerudi ketulan batu emas di lembah gunung Sawang yang terletak kira-kira 5 atau 6 km dari kawasan pemerosesan (kilang). Di atas bukit Sawang dan lembahnya kedapatan ratusan lubang yang ditutupi dengan khemah biru. Kerja-kerja menggali emas ini sungguh mengkagumkan dan ia merbahaya. Lubang seluas 4 kaki pesegi digali atau memuatkan seorang untuk turun ke bawah. Kedalamannya mencecah sehingga 60 meter hingga 100 meter dalamnya. Menurut maklumat pernah berlaku kemalangan jiwa di dalam lubang berkenaan.


Bentuk jalan untuk naik ke gunung Sawang.

Untuk naik ke puncak gunung Sawang saja sudah meletihkan. Kita akan berjalan atau menaiki motorsikal yang dibawa secara lasak sejauh kira-kira 2 km. Untuk naik dan turun memerlukan masa kira-kira 1 jam setengah.

Sepanjang jalan menuju ke gunung itu berliku-liku dan di tengahnya berlorong macam laluan gajah atau kerbau. Hanya pemandu yang cekap saja dapat menunggang motorsikal dijalanan berkenaan. Terdapat ratusan motor yang naik turun untuk mengambil bongkah dan membawa turun ke bangsal penghancur. Laluan itu menjadi seolah-olah trek perlumbaan motorsikal lasak.

Di bawah khemah inilah lubang untuk turun ke bawah.

Mereka yang bekerja membawa bongkah batu dan pasir ke bawah itu kebanyakan penduduk tempatan terdiri dari kaum remaja. Ada juga yang datang dari luar Aceh Selatan. Setiap buah motorsikal akan membawa lima hingga tujuh bongkah dengan kadar upah satu bongkah atau satu guni RM1.50

Mereka mula berkerja dari seawal pagi jam 8:00 pagi hinggalah ke waktu senja dan ada kalanya membawa ke malam tanpa ada rihat. Mereka bekerja tujuh hari seminggu. Ditanya pendapatan pemunggah bongkah atau guni batu ini seharian mereka akan memperolehi di antara RM20 hingga RM30.


Lubang yang hanya muat seorang untuk turun ke bawah.

Manakala pendapatan bagi sehari untuk satu kilang sekitar 1 mayan emas, atau sekitar RM100 hingga RM150. Emas-emas yang sudah ditepukan dengan raksa akan dijual. Pengilang tidak perlu membawa emas ke bandar kerana sudah ada taukeh-taukeh yang datang membeli di kilang, atau mereka sudah menempah awal-awal.

Menurut satu sumber kapasiti emas yang terdapat di gunung Sawang dan disepanjang lembahnya dianggar 30 kilometer tidak terhitung. Masih kedapatan kira-kira 300,000 ekar kawasan yang masih belum terusik dan dipercayai kawasan ini mempunyai kepadatan emas yang tinggi.

Tidak anihlah kalau Tapak Tuan kini sedanag menjadi tumpuan para taukeh emas di beberapa negara jira termasuk Cina dan Malaysia. Pelabur asing juga sudah mulai meninjau ke situ dan sekiranya tidak ada apa-apa aral melintang Tapk Tuan akan menjadi pusat pelombongan emas terbesar di Aceh dalam sedikit masa lagi. [wm.kl.8:50 pm 17/05/13]

pautan: http://msomelayu.blogspot.com/2013/05/meninjau-emas-di-tapak-tuan-aceh-selatan.html

Kisah Tanah & Emas

Abu Hurairah melaporkan, Nabi Muhammad S.A.W. menerangkan: “Satu ketika seorang lelaki membeli sebidang tanah daripada seseorang. Kemudian si pembeli mendapati dalam tanah itu ada takar berisi emas.

Kata si pembeli: “Ambillah emas saudara ini. Saya hanya membeli tanah daripada saudara, bukan emasnya. Jawab si penjual: Saya memang sudah menjual tanah itu kepada saudara, termasuk segala isinya.”

Mereka mendapatkan keadilan daripada seorang hakim. Hakim bertanya: “Adakah saudara berdua mempunyai anak? Jawab seorang daripada mereka: Saya ada seorang anak lelaki. Jawab seorang lagi: Saya mempunyai seorang anak perempuan.

Keputusan hakim:

Hakim berkata: “Kahwinkan anak lelaki dengan anak perempuan saudara itu dan belanjakan emas itu untuk kedua-duanya. Mereka pun melakukannya.” (Direkodkan oleh Bukhari dan Muslim)

Sejarah Emas di Dunia

Sejak dulu kita sering kali membaca artikel atau tulisan di internet ataupun di majalah tentang emas yang telah di pakai sejak berabad-abad lama nya, bahkan mungkin sejak beberapa millennium yang lalu. Berikut ini sejarah emas yang di mulai pada tahun 4000 Sebelum Masehi.

4000 Sebelum Masehi – Sebuah kebudayaan yg berpusat di sebuah daerah yg pada ketika ini di sebut dengan Eropah Timur mulai menggunakan emas sebagai objek aksesoris & fashion. Kemungkinan besar emas tersebut berasal dari Transylvanian Alps atau mungkin juga berasal dari di daerah pegunungan Pangaion.

3000 Sebelum Masehi – Sebuah peradaban di iraq selatan menggunakan emas untuk menciptakan perhiasan yang sangat mengagumkan dan model perhiasan dari peradaban itu masih banyak di pakai sehingga sekarang.

2500 Sebelum Masehi – Raja Tomb of Djer di kuburkan bersama perhiasannya. Dia adalah raja pertama dari dinasti mesir di Abydos, Mesir.

1500 Sebelum Masehi – Daerah Nubia yang sangat kaya dengan kandungan emas membuat mesir menjadi negara yang sangat kaya setelah emas di kenal sebagai alat tukar untuk perdagangan internasional. Dimana standard unit di timur tengah pada waktu itu menggunakan coin emas shekel dengan berat 11.3 Gram. Shekel terbuat dari campuran logam 2/3 emas dan 1/3 perak yang disebut sebagai electrum.

1350 Sebelum Masehi – Babilon mula menggunakan api sebagai teknik untuk menguji ketulinan emas.

1200 Sebelum Masehi – Orang Mesir yang menguasai seni pembuatan emas memasukkan emas ke dalam daun untuk memperpanjang umur pakai nya, mereka juga mencampurkan emas dengan logam lain untuk meningkatkan kekerasan dan variasi warna emas yang di hasilkan (dengan campuran tertentu emas boleh merubah menjadi warna hijau, merah, ungu dll). Pada era ini mereka juga mulai menggunakan teknik lost wax dimana teknik lost wax ini masih menjadi jantung dari industri perhiasan. Kulit domba yang tidak dicukur mulai dipergunakan untuk memisahkan emas dari pasir sungai di timur laut, Laut Hitam. Setelah pasir dituang ke dalam kulit domba mereka lalu mengeringkan nya untuk mengeluarkan partikel emas. Teknik seperti ini menjadi inspirasi “Golden Fleece”

1091 Sebelum Masehi – Emas berbentuk kotak yang berukuran kecil mulai di gunakan di cina sebagai alat tukar yg sah (uang).

560 Sebelum Masehi – Coin pertama yg dibuat dari emas murni di gali di Lydia sebuah kerajaan di Asia Minor.

344 Sebelum Masehi – Raja Alexander melewati Hellespont bersama 40.000 prajurit dimana pada era ini dimulai penaklukan yang sangat besar dalam sejarah militer dan jumlah emas terbesar yang pernah di bawa dari kekaisaran Persia.

300 Sebelum Masehi – Orang yunani dan yahudi di Alexandria kuno mulai mempraktikkan teknik kimia untuk memisahkan emas dari logam lainnya. Pencarian mencapai puncak dari akhir abad kegelapan melalui Renaissance.

202 Sebelum Masehi – Selama era Punic War dengan Carthage romawi mendapatkan banyak sekali akses perolehan emas di spanyol.

58 Sebelum Masehi – Setelah kemenangan ketenteraan di Gaul, Julius Caesar pulang dengan membawa emas yang jumlah nya sangat besar, sehingga dia boleh memberikan coin emas sebanyak 200 buah ke tiap prajurit nya dan membayar semua hutang-hutang Romawi.

50 Sebelum Masehi – Romawi mulai mengeluarkan coin emas yang di namai Aures

476 Masehi – Goth yang memecat Kaisar Augustus Romulas, menandai jatuhnya Kekaisaran Romawi.

699 Masehi – Kekaisaran Byzantine melanjutkan projek penambangan di eropah tengah dan perancis, dimana area ini merupakan area penambangan emas yang tidak pernah di explorasi selama era kekaisaran romawi berkuasa.

814 Masehi – Charlemagne menyerbu Avars dan merampas emas mereka dalam jumlah besar, yang membuatnya menjadi sangat berkuasa di eropah barat.

1066 Masehi – Setelah terjadi nya penaklukan oleh Norman, standard mata wang logam akhirnya kembali diperakukan di Inggeris dengan diperkenalkannya sistem pounds, shillings, dan pence. Yang secara harfiah adalah Pounds bermaksud setengah kilo sterling silver.

1299 Masehi – Marco Polo menulis jurnal dari perjalanan nya ke timur jauh (saat ini di sebut asia) dengan judul “gold wealth was almost unlimited.”

1284 Masehi – Venice memperkenalkan Gold Ducat yang akhirnya menjadi Coin yang sangat terkenal di dunia dan terus menjadi sangat terkenal sampai lima abad setelah pelancarannya.

1284 Masehi – Great Britain mengeluarkan Coin emas utama untuk pertama kali, coin emas ini di beri nama Florin, yang seterusnya diikuti oleh pengeluaran coin bernama Noble, Angel, Crown dan Guinea.

1377 Masehi – Great Britain merubah sistem kewangan mereka berdasarkan emas & perak.

1511 Masehi – Raja Ferdinand dari Sepanyol mengatakan kepada para penjelajah “jika boleh mendapatkan emas, tapi banyak bahaya untuk mendapatkan emas” yang akhir nya ekspedisi besar-besaran ke tanah yang baru di temukan di western hemisphere. Maka perkataan Gold Gospel dan Glory.

1556 Masehi – Georgius Agricola menerbitkan buku yg berjudul De Re Metallica yang isinya menjelaskan proses pengujian emas menggunakan api yg biasa di gunakan di abad pertengahan.

1700 Masehi – Dengan dimenemukan cadangan deposit emas di brazil menjadikan brazil penghasil emas terbesar di dunia pada tahun 1720 dengan kapasiti produksi hampir mendekati 2/3 dari total kapasiti produksi seluruh dunia. Isaac Newton yang sebagai ketua pengangkutan menetapkan harga dalam satuan mata wang Great Britain sebesar 84 shillings 11,5 Pence per Troy ounce. The Royal Commission (Komission Kerajaan) yang terdiri dari Isaac Newton, John Locke, and Lord Somers memutuskan untuk menarik seluruh mata wang lama dan menerbitkan mata wang baru dari emas/perak dengan rasio 16:1. Dengan begitu harga emas pertama kali di didirikan pertama kali di Inggeris 200 tahun yang lalu.

1744 Masehi – Kebangkitan pertambangan emas di Rusia dimulai pada ketka ditemukan singkapan pasir pemerintah di Ekaterinburg pada tahun 1787. Coin Emas Amerika pertama kali di temukan oleh Ephraim Brasher yang berprofesi sebagai tukang emas.

1792 Masehi – Undang-undang mata wang logam Amerika Syarikat menetapkan standard bimetallic emas perak, dimana telah ditetapkan dolar AS setara dengan 24,75 gm emas grain dan 371,25 grain perak (1 grain = 0.0648 grams).

1799 Masehi – Gold Nugget seberat 17 Pon di temukan di Cabarus county, North Carolina yang mana penemuan ini merupakan penemuan emas yang pertama kali didokumentasikan.

1803 Masehi – Penemuan emas di Little Meadow Creek, North Carolina yang memicu terjadi nya Gold Rush di Amerika untuk pertama kali nya.

1828 Masehi – North Carolina memasuk seluruh keperluan coin emas US Mint untuk skala domestik dengan peruntukan sebagai mata wang.

1816 Masehi – Inggeris secara rasmi mengikat pound sterling terhadap emas dengan kuantiti berat tertentu dimana mata wang inggeris dapat di gunakan sebagai nilai tukar.

1817 Masehi – Inggeris mulai memperkenalkan Sovereign iaitu sebuah koin emas berukuran kecil yang memiliki nilai setara 1 pound sterling.

1830 Masehi – Heinrich G. Kuhn mengumumkan penemuan nya atas sebuah formula Fired on Glanz Gold.

1837 Masehi – Berat emas dalam kesatuan US dolar di kurangi 23,22 grain sehingga nilai emas murni seberat 1 troy ounce emas akan setara dengan $ 20.67.

1848 Masehi – John Marshall menemukan serpihan emas (gold flake) ketika sedang membangun sawmill milik John Sutter di dekat Sacramento, California. Penemuan John Marshall ini menyebabkan terjadinya Gold Rush di California.

1850 Masehi – Edward Hammong Hargraves kembali ke Australia setelah perjalanan ke California, dia meramalkan akan dapat menemui emas di negara nya dalam waktu 1 minggu setelah kedatangannya. Dia menemukan emas di New South Wales seminggu setelah dia sampai di Australia.

1859 Masehi – Comstock Lode yg merupakan deposit perak pertama di amerika di temui di daerah yg pada ketika ini masih dikenali Virginia City, Nevada yang di dalam nya juga terkandung deposit emas.

1862 Masehi – Latin Monetary Union ketetapan yang mengatur kadar, berat, ukuran dan nominal dari koin perak & koin emas negara Perancis, Italia, Belgia, Swiss, dan Yunani (pada tahun 1868) dan mewajibkan semua negara itu menerima koin emas & koin perak dari masing-masing negara tersebut sebagai alat pembayaran yang sah.

1868 Masehi – George Harrison menemukan emas ketika menggali batu untuk membangun rumah, dimana emas tersebut ditemukan di Afrika Selatan, sejak saat itu sumber emas tersebut mendekati 40% dari total emas yg pernah di gali di Afrika Selatan.

1873 Masehi – Sebagai hasil dari perubahan undang-undang carigali dan koin, perak telah dihapuskan dari standard nilainya dan Amerika secara tidak resmi kembali ke standard emas.

1887 Masehi – Hak Paten Inggeris dikeluarkan kepada John Steward MacArthur untuk penemuannya dalam proses recovery/pemurnian emas dengan menggunakan proses sianida. Proses sianida ini dapat menghasilkan emas sampai dua kali ganda dari jumlah produksi dunia sampai 20 tahun yang akan mendatang.

1896 Masehi – William Jennings Bryan berpidato di konvensi nasional partai demokrat yang berjudul “cross of gold” dimana pidatonya ini berisi desakan agar kembali ke system bimetallism. Pidato ini menjadi kan Willian Jennings Bryan sebagai salah satu calon presiden dari parti democrat, tapi dia dikalahan pada saat Pilihanraya oleh William McKinley. (Dalam ilmu ekonomi Bimmetallism memiliki erti Standard kewangan yang mana nilai dari mata wang dalam system moneter sebuah negara di definiskan setara / senilai dengan sejumlah tertentu berat emas atau bisa juga setara / senilai dengan sejumlah tertentu berat perak.)

1898 Masehi – Dua orang pemancing ikan menemukan emas saat memancing di Klondike, Alaska yang menimbulkan gold rush di akhir abad ke 19.

1900 Masehi – Undang-undang Standart emas di Amerika Serikat menempatkan sistem ekonomi Amerika pada Standart emas, dengan komitmen bahawa Amerika akan mempertahankan nilai tukar mata wangnya terhadap negara lain berdasarkan Standard Emas.

1903 Masehi – Sebuah perusahaan bernama Engelhard memperkenal kan sistem untuk mencetak emas di atas permukaan sebuah objek. Ini pertama kali nya emas di gunakan sebagai dekorasi dengan menggunakan system ini dan Teknologi untuk Microcircuit Printing.

1913 Masehi – Undang-Undang bank sentral Amerika menetapkan bahwa USD akan di dukung dengan emas sebanyak 40%.

1919 Masehi – Standard emas di hentikan sementara oleh beberapa negara termasuk Amerika, Inggris selama perang dunia 1.

1927 Masehi – Penelitian bidang kedoktoran dalam skala besar yang dilakukan di Perancis membuktikan emas memiliki nilai yang sangat berharga dalam pemakaian nya untuk pengubatan / perawatan penyakit rheumatoid arthritis (Rheumatoid Arthritis (RA) merupakan penyakit autoimun [penyakit yang terjadi pada saat tubuh diserang oleh sistem kekebalan tubuhnya sendiri] yang mengakibatkan peradangan dalam waktu lama pada sendi. Penyakit ini menyerang persendian, biasanya mengenai banyak sendi, yang ditandai dengan radang pada membran sinovial dan struktur-struktur sendi serta atrofi otot dan penipisan tulang. Pada Gambar 1, ditunjukkan bahwa RA dapat mengakibatkan nyeri, kemerahan, bengkok dan panas di sekitar sendi. Berdasarkan studi, RA lebih banyak terjadi pada wanita dibandingkan pria dengan rasio kejadian 3 : 1.

1931 Masehi – Inggeris meninggalkan sistem emas standard logam mulia.

1933 Masehi – Untuk mengurangi kepanikan sektor perbankan, Presiden Amerika Franklin D. Roosevelt melarang warga negara Amerika memiliki koin emas, emas jongkong dan emas certificate.

1934 Masehi – Menindak lanjuti atas terjadi nya Great Depresion yang terjadi di Amerika pada tahun 1934 dan atas permintaan presiden Roosevelt akhir nya pada 30 Januari 1934 undang–undang Gold Reserve memberikan hak tetap atas semua yang berhubungan dengan emas dan penghentian produksi koin emas. Undang-undang ini juga mengizinkan sertifikat emas di pegang oleh Bank Sentral yang mana menempatkan standard moneter di Amerika pada standard logam emas. Dimana penarikan emas dalam satuan dollar hanya boleh dilakukan oleh Bank Sentral dan individu yang telah mengantongi surat izin untuk melakukan hal ini. Presiden Roosevelt mengurangi nilai dollar dengan cara menaikkan nilai emas menjadi $35/ounce.

1935 Masehi – Western Electric Alloy #1 (69% Emas, 25% Perak, 6% Platina) menemukan pemakaian material tersebut untuk di gunakan sebagai switching contacts peralatan telekomunikas milik AT&T. Tahun 1937 telah dibuka tempat penyimpanan logam mulai emas jongkong di Fort Knox, Kentucky.

1942 Masehi – Presiden Franklin D. Roosevelt Perpres yang isi nya menutup semua tambang emas yang berada di negara Amerika Syarikat.

1944 Masehi – Tahun 1945 DPR amerika meratifikasi perjanjian Bretton Woods, mendirikan standart tukar emas dan mendirikan dua lembaga internasional baru iaitu International Monetary Fund (IMF) dan World Bank (Bank Dunia)

1945 Masehi – Federal Reserve Note (FRN/Fiat Currency) yang di dukung oleh emas dikurangi sampai 25.5%

Sources:J. Aron/Goldman Sachs & CompanyGold Fields Minerals ServicesThe Gold Information CenterThe Gold Institute (former)The MentorThe Money EncyclopediaUnited States Bureau of MinesThe Egyptians, Cyril Aldred, 1961.Gold – An Illustrated History, Vincent Buranelli, 1979.The Story of Civilization, Will Durant, 1954.Life in Ancient Egypt, Adolf Erman, 1971.The Gold Companion, Timothy Green, 1993.World of Gold, Timothy Green, 1991.Love of Gold, Emily Hahn, 1980.Archaic & Classical Greek Coins, Colin N. Kraay, 1976.Gold Fever, Kenneth J. Kutz, 1987.Your Gold and Silver, Henry A. Merton, 1981.Gold Institute (former) website, 2004

5 Misteri Harta Karun Yang Belum Ditemui Di Dunia

1. Tasik Guatavita
Tasik Guatavita adalah tempat dimana manusia purba dari Colombia (Amerika Selatan) dulu pernah menyelimuti dirinya sendiri dengan debu emas, lalu mengayuh ke tengah tasik dan menyebarkan emas dan berlian ke dalam tasik sebagai korban kepada berhala mereka.

Tasik Guatavita sempat menimbulkan kekacauan di Amerika Utara ketika itu yang juga ikut membangun terhadap mitos El Dorado (Kota Emas). Percubaan pertama untuk mengambil emasnya dilakukan oleh Hernan Perez de Quesada pada tahun 1545.

 

2. Harta Karun Kapten Kidd
Kapten Kidd adalah seorang kapten kapal bajak laut yang ditahan oleh Kerajaan Inggeris kerana rampasan dan pembunuhan, dan akhirnya digantung.

Takut digantung, Kapten Kidd akhirnya menanam harta karunnya dan meminta para eksekusionernya untuk memburu harta karun tersebut dan mengambilnya. Para eksekusioner tersebut sempat mendapat harta itu, tetapi Kapten Kidd tetap digantung dan dimasukkan ke dalam aspal, lalu digantung di atas Sungai Thames ketika Kerajaan Kerajaan Inggeris memberikan gaji yang lebih besar kepada eksekusioner Kapten Kidd.

Harta karun itu kini berada di sebuah lokasi yang tidak diketahui, dengan sebuah peta ini yang menjadi petunjuknya:

 

3. Emas Montezuma
Zaman dahulu, para Aztec bermaharajalela di Mexico. Mereka membina kerajaan-kerajaan yang megah, dipenuhi dengan kekayaan dan kemakmuran. Hingga akhirnya para peneroka Sepanyol datang. Kerana keunikan warna kulit para orang Sepanyol ini, orang Aztec yang tidak tahu apa-apa menyembahnya.

Namun, kerana ketamakan dari para orang Sepanyol, mereka mengambil alih istana Aztec, membunuh para raja-raja mereka termasuk Montezuma, seorang raja Aztec yang terkenal. Mereka juga melelehkan patung-patung emas milik Montezuma yang tersebar di Tenochtitlan, ibukota Aztec ketika itu.

Hingga akhirnya, masyarakat Aztec merasa mereka telah dibohongi dan memburu para orang Sepanyol keluar dari Tenochtitlan. Malangnya, kerana mereka masih terus saja rakus, para peneroka Sepanyol tersebut terus cuba membawa emas yang berjaya mereka lelehkan. Malangnya, emas yang mereka cuba bawa terlalu berat, dan Tenochtitlan dikelilingi rawa. Para orang Sepanyol tersebut akhirnya terjebak dan tidak boleh keluar. Beberapa cuba, namun mati bersama emasnya di rawa yang mengelilingi Tenochtitlan.

 

4. Telaga Oak Island
Oak Island, sebuah pulau kecil di Nova Scotia, Kanada, adalah sebuah pulau yang tidak berpenghuni. Suatu hari di tahun 1775, seorang penebang kayu Daniel McGinnis sedang berjalan di pulau tersebut untuk mencari kayu ketika ia menemukan sebuah sumur.

Sumur tersebut amat dalam, dan ia begitu yakin bahwa ada harta karun di dalamnya — logika menyatakan bahwa tidak ada orang yang tinggal disitu, untuk apa membangun sumur?

Beberapa abad kemudian, pencari harta karun mulai mencari di sumur itu, dan hingga saat ini, masih belum dapat dipastikan apakah ada emas didalamnya — atau bahkan kedalaman sumur tersebut. Sumur Oak Island tetap menjadi misteri.

 

5. Harta Karun NAZI
Ketika perang dunia II, NAZI mempunyai sebuah rencana rahsia yang amat picik, iaitu cuba menghancurkan ekonomi Amerika dan Inggeris dengan cara membanjiri kedua-dua negara tersebut dengan mata wang palsu yang tidak berharga. Sebahagian dari rancangan ini termasuk … menghujani bandar-bandar Amerika dan Inggeris dengan wang palsu. Modal yang digunakan untuk operasi ini adalah karya-karya seni mahal dan emas rampasan dari negara Eropah lain.

Operasinya disebut Operasi Bernhard. Namun, operasi ini terpaksa gagal ketika Amerika mematikan NAZI pada 1945. Tidak mahu kehilangan modal mereka, para NAZI terpaksa membawa karya-karya seni dan emas mereka, membungkusnya ke dalam plastik dan peti besi, lalu menceburkannya ke dalam tasik Toplitz.

Tasik Toplitz ini begitu tinggi di atas pergunungan dan begitu dalam, hingga beberapa meter di bawah permukaannya, sudah tidak ada oksigen. Para pemburu harta karun juga harus melewati satu lagi: Austria. Austria adalah negara yang begitu sensitif terhadap kata “NAZI” hingga sesiapa yang mengucapkannya secara literal masuk penjara.

Mereka juga harus melawan debu bawah air, pokok-pokok tumbang yang tenggelam ke dalam tasik, dan kapal mereka terus menerus diterpa badai salju, yang menyebabkan rosaknya peralatan navigasi mereka.

Kemelesetan Besar 1930 Akibat Wang

Kemelesetan besar merupakan satu kemelesetan perdagangan sedunia 1930. Ia telah mencatatkan satu jangkawaktu pengangguran dan kelembapan pergadangan terlama dalam dunia moden.

Kemelesetan besar berlaku pada Oktober 1929, apabila stok dan saham di Amerika Syarikat menjunam teruk. Ribuan pemegang saham mengalami kerugian duit yang banyak.
Apakah jenis duit yang digunakan ketika itu? Apakah dalam bentuk emas dan perak?


Wang pada tahun 1923 di Amerika Syarikat.
Bank-bank, kilang-kilang dan kedai-kedai ditutup sehingga mengakibatkan jutaan manusia tiada pekerjaan dan tiada duit. Ramai orang bergantung pada kerajaan atau pun derma-derma dalam bentuk makanan.Siapa yang telah mengaut wang ini? Ke mana wang-wang itu pergi? Apakah wang kertas ini lebih bersifat wang daripada wang emas dan perak yang telah lama digunakan di Amerika Syarikat?

Sebelum wang kertas di cipta, Amerika Syarikat telah menggunakan wang emas dan perak seawal 1795. Emas dan perak adalah wang sebenar. Bawalah ke mana-mana pun manusia akan tertarik dengan dua benda ini. Acara sukan pun menawarkan emas dan perak kepada para pemenangnya. Ini lumrah manusia.

1795 Eagle | Liberty
Seperti negara-negara Kapitalis lain, Amerika Syarikat memiliki bank pusat seperti kita sekarang (Bank Negara). Bank ini menjadi lubuk kekayaan negara. Tetapi kebiasaannya ia disalah-gunakan oleh golongan tertentu.Pada 1833, presiden ke-7 Amerika Syarikat, Andrew Jackson telah menggunakan kuasa vetonya bagi mengharamkan bank pusat. Ini kerana bank itu tidak mendatangkan faedah pada rakyat Amerika Syarikat berikutan amalan bank tersebut, yang mengeluarkan duit kertas tanpa disokong sebarang emas atau pun perak. Sebaliknya emas dan perak dinikmati oleh golongan elit sahaja. Tak seperti sesetengah kerajaan yang bermurah hati memberi rakyat jelata dinar (emas) dan dirham (perak).

Tiga tahun kemudian Andrew mengeluarkan wang emas dan perak yang dikenali dengan nama Specie Circular.

1836 Liberty
Ia telah mengakibatkan bank jatuh bankrap akibat jumlah emas yang kurang di bank-bank.
Bank-bank pada dahulunya menyimpan wang emas rakyat jelata. Kemudiannya memberikan wang kertas sebagai janji bahawa emas itu ada sebanyak yang tertulis di atas wang kertas.

Tetapi kewujudan bank merupakan helah perompak ekonomi dunia. Kerana itulah wang emas rakyat jelata tiada di dalam simpanan bank yang konon menyimpan emas.
Hari ini wang kertas tidak lagi menjanjikan emas. Sebaliknya rakyat perlu pula membeli emas dan bukannya menukar emas dengan wang kertas. Bunyinya mungkin serupa antara beli dan tukar. Tetapi bukankah nilai emas meningkat apabila wujud permintaan yang tinggi?

Bolehkah nilai kertas disamakan dengan emas yang meningkat. Siapa yang tergila-gilakan kertas? Lagi pun kertas bukan universal jika dibawa ke mana-mana. Nilai tidak setanding dengan emas.
Kemelesetan besar menjangkau ke semua negara di dunia pada 1930. Hal ini telah menyebabkan kejatuhan dalam perdagangan sedunia. Rata-ratanya, semua negara mahu berjimat dan cuba meningkatkan jumlah catuan barangan import dan menumpukan pada barangan tempatan bagi menolong rakyat mereka sendiri.

Kemelesetan juga telah mempengaruhi politik banyak negara. Pemimpin di banyak negara telah digulingkan dan jenis kerajaan juga banyak telah berubah akibat kemelesetan besar.

Contohnya, keadaan ekonomi yang teruk telah menaikkan Adolf Hitler yang menjanjikan perubahan buat warga Jerman. Keadaan ekonomi yang teruk juga telah menyebabkan Jepun menjajah daerah Manchuria di China.

Hitler menjanjikan perubahan pada warga Jerman dengan mendakwa Jerman bakal menjadi negara nombor satu di dunia. Jepun pula telah mendirikan pelbagai industri dan lombong-lombong di daerah Manchuria dengan harapan rakyatnya akan bebas dari kemelesetan besar.

Tindakan dua negara besar ini sedikit sebanyak menjadikan punca berlakunya perang dunia kedua (1939-1945).
Kemelesetan besar berakhir apabila banyak negara meningkatkan penghasilan produk persenjataan menjelang perang dunia kedua. Di mana hal ini telah menyebabkan banyak wang dilaburkan dan kembali disebarkan.

Kemelesetan ini telah menyebabkan kerajaan dan rakyat di pelbagai negara menjadi peka dan lebih bertanggungjawab dalam menjaga ekonomi berbanding tempoh sebelumnya.

Kesimpulannya sejarah telah membuktikan wang kertas boleh meranapkan ekonomi negara dan ekonomi sedunia akibat nilainya yang tidak sekukuh emas dan perak. Kerana itulah wang kertas dan inflasi tidak dapat dipisahkan.
p/s: Wang elektronik bagaimana pula?

: zharifalimin.blogspot.com